Kejaksaan Agung RI (Kejagung) kembali menemukan fakta terkait kasus dugaan gratifikasi yang menjerat jaksa Pinangki Sirna Malasari. Kejag...[read more] "> Kejaksaan Agung RI (Kejagung) kembali menemukan fakta terkait kasus dugaan gratifikasi yang menjerat jaksa Pinangki Sirna Malasari. Kejag" />
Minggu, 27 09 2020
Follow Us:
19:11 WIB - Bupati Kampar Lantik Pejabat Fungsional Auditor Ahli Utama Inspektorat Kabupaten Kampar | 19:11 WIB - Wakil Bupati Syamsuddin Uti Datangi Disdik Inhil | 19:11 WIB - Sekda Kampar serahkan Spanduk Himbauan Pencegahan Covid-19 | 19:11 WIB - Sekda Meranti Terima Kunker DPRD Riau | 19:11 WIB - Pemko Dumai Gelar Apel Ikrar Netralitas ASN Hadapi Pilkada | 19:11 WIB - Akhir Oktober APBD-P Ditargetkan Sudah Bisa Digunakan
/ Hukum / Kejagung: Jaksa Pinangki Jual Nama Hakim ke Djoko Tjandra /
Kejagung: Jaksa Pinangki Jual Nama Hakim ke Djoko Tjandra
Rabu, 09 September 2020 - 09:55:52 WIB

JAKARTA (Bidikonline)  - Kejaksaan Agung RI (Kejagung) kembali menemukan fakta terkait kasus dugaan gratifikasi yang menjerat jaksa Pinangki Sirna Malasari. Kejagung menyebut Pinangki meyakinkan Djoko Tjandra dengan cara menjual sejumlah nama saat menawarkan pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA).

"Belum, makanya saya bilang tadi kalau sangkaan mufakat itu belum tentu orang yang mau disuap itu tahu mufakat. Kecuali percobaan. Percobaan kan ada perbuatan persiapan, ya kan. Kalau ini kan mufakat, ibaratnya orang untuk meyakinkan menjual nama seseorang (hakim)," kata Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus), Febrie Adriansyah, Selasa (8/9/2020).

Pernyataan tersebut diucapkan Febri saat ditanya soal dugaan keterlibatan oknum hakim dalam mengurus fatwa MA buron 11 tahun Djoko Tjandra. Dia menambahkan, hasil penyelidikan Kejagung belum ditemukan keterlibatan hakim MA dalam pengurusan fatwa tersebut.

Kejagung juga belum memastikan akan memeriksa nama-nama yang dijual Pinangki ke Djoko Tjandra kecuali ada alat bukti.

"Belum tentu orang yang dijual namanya itu tahu akan persoalan itu. Bisa saja masa kalau dia jual nama umpamanya dia bisa 10 orang ya kan untuk meyakinkan, ah ini harus 15 orang, 15-nya harus diperiksa. Kan tidak seperti itu sepanjang tidak ada alat bukti yang kira-kira mereka berhubungan. Nah, itu kalau sudah berhubungan dengan umpamanya pihak pegawai negeri atau seperti tadi dia jual nama hakim nah mungkin," ungkapnya.

Febrie mengatakan berdasarkan penyelidikan, Pinangki jadi pihak yang meyakinkan Djoko Tjandra soal pengurusan fatwa MA tersebut.

"Nah, ini kan makanya di perbuatan itu kan masih Pinangki. Pinangki yang datang ke Djoko Tjandra untuk menawarkan bahwa dia bisa ngurus. Djoko Tjandra yang datang ke Indonesia menyambut itu," ujar Febrie.

Febrie mengatakan nama-nama tersebut akan dibuka dalam persidangan. Selain itu, dia mengatakan upaya pengurusan fatwa MA Djoko Tjandra terputus di Pinangki.

"Peristiwa ini seperti itu menjual nama-nama yang nanti kita buka di dakwaan lah ini, ini, ini," jelasnya.

"Dari fakta tetapi ini tidak berlanjut, tidak berlanjut karena sudah Djoko Tjandra putuskan hubungan ke Pinangki," tambah Febrie.

Diberitakan sebelumnya, Kejagung menyebut dugaan suap yang diterima oleh jaksa Pinangki Sirna Malasari mencapai USD 500 ribu atau sekitar Rp7 miliar. Kejagung mengungkap, Rp7 M adalah uang muka atau down payment (DP) yang diberikan Djoko Tjandra dalam kepengurusan fatwa MA.

"Lebih lah (nominalnya), itu kan DP, uang muka makanya. Ketika uang muka dibayar ternyata Djoko Tjandra curiga, sehingga putus urusan fatwa (MA)," kata Dirdik Jampidus Kejagung Febrie Adriansyah, Kamis (3/9).

Febri menyebut keterlibatan jaksa Pinangki pada pengurusan fatwa MA. Kemudian, jelas Febrie, Anita Kolopaking menawarkan kepengurusan peninjauan kembali (PK) Djoko Tjandra di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan. (rmc)


Berita Lainnya :
  • Bupati Kampar Lantik Pejabat Fungsional Auditor Ahli Utama Inspektorat Kabupaten Kampar
  • Wakil Bupati Syamsuddin Uti Datangi Disdik Inhil
  • Sekda Kampar serahkan Spanduk Himbauan Pencegahan Covid-19
  • Sekda Meranti Terima Kunker DPRD Riau
  • Pemko Dumai Gelar Apel Ikrar Netralitas ASN Hadapi Pilkada
  • Akhir Oktober APBD-P Ditargetkan Sudah Bisa Digunakan
  • Bupati Siak: Ubi Racun, Bisnis yang Menjanjikan
  • Kegiatan Alfedri Setelah Cuti dari Kursi Bupati Siak
  • Wali Kota Berencana Perpanjang PSBM di Kecamatan Tampan
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan