Pada Selasa (11/2), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan vaksin untuk virus corona baru bisa selesai dalam waktu 18 bulan. Tak ha...[read more] "> Pada Selasa (11/2), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan vaksin untuk virus corona baru bisa selesai dalam waktu 18 bulan. Tak ha" />
Jum'at, 28 Februari 2020
Follow Us:
Kamis, 27 Februari 2020 - 21:17 WIB
Sekretariat DPRD Bengkalis Rapat ke Kanwil Kemenkumham Riau
Kamis, 27 Februari 2020 - 21:00 WIB
Gubernur Syamsuar: Pangan Jadi PR Terbesar Riau
Kamis, 27 Februari 2020 - 20:45 WIB
Pemprov Riau Gelar Rapat Persiapan Haji dan MTQ
20:45 WIB - Bupati Alfedri Hampiri Lautan Manusia di MTQ ke XIX Tualang | 20:45 WIB - Sekretariat DPRD Bengkalis Rapat ke Kanwil Kemenkumham Riau | 20:45 WIB - Bupati Kampar Hadiri Pengukuhan Gelar Adat Persukuan Kampai | 20:45 WIB - Gubernur Syamsuar: Pangan Jadi PR Terbesar Riau | 20:45 WIB - Pemprov Riau Gelar Rapat Persiapan Haji dan MTQ | 20:45 WIB - Bupati Inhu Hadiri Grand Launching IPEKA
/ Nasional / Vaksin Virus Corona Rampung dalam 18 Bulan /
Vaksin Virus Corona Rampung dalam 18 Bulan
Rabu, 12 Februari 2020 - 14:56:39 WIB

JAKARTA (Bidikonline.com) – Pada Selasa (11/2), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan vaksin untuk virus corona baru bisa selesai dalam waktu 18 bulan. Tak hanya vaksin Covid-19, pengobatan terapi juga sedang dikembangkan dalam agenda penelitian tersebut.

"Vaksin pertama bisa siap dalam waktu 18 bulan. Untuk saat ini, kita tidak berdaya dan hanya bisa menggunakan 'senjata' yang ada untuk melawan virus ini," kata Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus yang dikutip dari Fox News.

Tedros mengatakan, Covid-19 ini merupakan penyakit yang menjadi ancaman untuk global. Menurutnya, meskipun 99 persen banyak terjadi di daratan China itu tetap menjadi ancaman untuk dunia.

Dia juga mengatakan kalau masih banyak faktor yang belum diketahui secara pasti dan bisa menghambat para ilmuwan menyelesaikan vaksin tersebut. Untuk mengatasinya, Tedros membutuhkan banyak jawaban lagi terkait virus ini.

"Sulit dipercaya, hanya dalam dua bulan virus ini bisa menarik perhatian media, masyarakat dunia, bahkan mengacak-acak pasar keuangan hingga para pemimpin politik," jelas Tedros.

Terkait hal ini, Anthony Fauci selaku direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular di National Institute of Health (NIH) mengatakan pengujian awal vaksin akan dimulai pada April mendatang.

Selain itu, Kathy Stover kepala cabang untuk Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID) juga mengkonfirmasi telah mulai mengembangkan vaksin sejak sebulan yang lalu.(rls)


Berita Lainnya :
  • Bupati Alfedri Hampiri Lautan Manusia di MTQ ke XIX Tualang
  • Sekretariat DPRD Bengkalis Rapat ke Kanwil Kemenkumham Riau
  • Bupati Kampar Hadiri Pengukuhan Gelar Adat Persukuan Kampai
  • Gubernur Syamsuar: Pangan Jadi PR Terbesar Riau
  • Pemprov Riau Gelar Rapat Persiapan Haji dan MTQ
  • Bupati Inhu Hadiri Grand Launching IPEKA
  • Bupati Inhu Segera Bentuk BNN Kabupaten
  • Staf Ahli Bupati Inhil Ikuti Rakernis di Balikpapan
  • Bengkalis Ikuti Sosialisasi Penegakan Hukum Karhutla
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan