Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI, Letjen Doni Bonardo, Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) RI Nazir Foead dan Gube...[read more] "> Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI, Letjen Doni Bonardo, Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) RI Nazir Foead dan Gube" />
Kamis, 12 Desember 2019
Follow Us:
Kamis, 12 Desember 2019 - 12:57 WIB
Kadis Kominfotik Riau Buka Rakornis Kominfo se Riau
Kamis, 12 Desember 2019 - 12:55 WIB
Riau Jadi Tuan Rumah Pertemuan DBH Sawit Se Sumatera 2019
Kamis, 12 Desember 2019 - 12:50 WIB
Pemprov Riau Siap Bantu BNN Bangun Gedung
12:50 WIB - Bupati Bengkalis, Diwakili Asisten II Hadiri Acara Pertemuan Tahunan BI Pekanbaru | 12:50 WIB - LPTQ Akan Berikan Penghargaan kepada Penghafal Al-Quran 30 Juz | 12:50 WIB - Kadis Kominfotik Riau Buka Rakornis Kominfo se Riau | 12:50 WIB - Riau Jadi Tuan Rumah Pertemuan DBH Sawit Se Sumatera 2019 | 12:50 WIB - Pemprov Riau Siap Bantu BNN Bangun Gedung | 12:50 WIB - Gubri Minta Daerah Bersinergi dengan Pemerintah Provinsi
/ Meranti / Kepulauan Meranti Jadi Model Penanganan Karhutla di Indonesia /
Kepulauan Meranti Jadi Model Penanganan Karhutla di Indonesia
Jumat, 02 Agustus 2019 - 18:25:04 WIB

SUNGAI TOHOR (Bidikonline.com) - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI, Letjen Doni Bonardo, Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) RI Nazir Foead dan Gubernur Riau, Syamsuar melakukan kunjungan ke Kepulauan Meranti dalam rangka penanggulangan kebakaran, Jumat (2/8/2019).

Mereka mengawali kunjungan dengan melakukan rapat koordinasi dan berdialog dengan masyarakat Sungai Tohor, Kecamatan Tebing Tinggi Timur.

Dalam pemaparannya, Kepala BNPB RI, Letjen Doni Bonardo mengatakan hutan yang ditebang maupun yang mengalami kebakaran dapat mengurangi oksigen, sebaliknya, jika dijaga dengan baik, maka akan bermanfaat untuk manusia itu sendiri. Doni menyebutkan tanaman hutan itu berfungsi untuk menyerap karbon dan menghasilkan oksigen.

"Wajah Meranti sudah berubah, jika pada 2014 sebagai pengekspor asap, maka pada tahun ini Meranti penghasil oksigen nomor satu di Riau. Jika kita menebang pohon, maka sama dengan kita menyiapkan lubang kubur untuk kita sendiri dalam jangka panjang," kata Doni Bonardo.

Lebih lanjut dikatakan, Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) diakibatkan oleh ulah manusia, untuk itu penangganannya diperlukan dengan cara melakukan pendekatan dan memberdayakan ekonomi masyarakat itu sendiri.

"Karhutla itu 99 persen diakibatkan oleh manusia. Dari sini saya membuat konsep lebih baik mencegah daripada memadamkan. Untuk mencegah ini perlu dilakukan pendekatan kepada masyarakat yang selama ini yang menjadi penyebab kebakaran yakni dengan memberdayakan ekonomi mereka, hanya dengan ini bisa merubah mindset masyarakat agar tidak merusak hutan," ujar Doni.

"Kalau terbakar banyak uang dan tenaga yang kita keluarkan. Seharusnya kita belajar dari negara maju, kita tidak ingin Indonesia jadi pengekspor asap, yang kita inginkan Indonesia penyerap karbon dan menghasilkan oksigen," ujar Doni lagi.

Mantan Danjen Koppasus itu akan menerapkan keberhasilan Kepulauan Meranti dalam mengantisipasi kebakaran di lahan gambut untuk diterapkan di seluruh Indonesia yang memiliki lahan gambut.

"Keberhasilan di Meranti dalam menjaga gambut akan kita copy paste untuk diterapkan di daerah lain di Indonesia yang terjadi kebakaran," kata Doni.

"Saya datang kemari karena dapat informasi dari Deputi IV BRG RI, dimana daerah Meranti yang mengalami kebakaran hebat bisa mengembalikan keadaan. Sekaligus memberdayakan ekonomis masyarakat tanpa merusak ekologis yakni dengan menanam sagu," kata Doni lagi.

Dikatakan lulusan Akademi Militer tahun 1985 ini sagu sangat bernilai ekonomis, jika ini diurus maka tidak ada lagi yang melakukan pembakaran.

Selain itu sekat kanal menjaga air dan membasahi gambut sepanjang waktu.

"Saya akan keliling Indonesia yang ada lahan gambutnya. Bagaimana kita bisa menyebarkan keberhasilan ini untuk ditularkan ke tempat lain, karena kita tidak mau kehabisan tenaga hanya untuk mengurus kebakaran," ujarnya.

"Sagu itu pangan masa depan, saya melihat peluang, dimana Indonesia mengimpor gandum sebanyak 11 juta ton, jika ini diganti dengan sagu, maka masyarakat yang menanam sagu bisa makmur, tapi dengan syarat harus meningkatkan kualitas. Selain itu saya minta siapkan tim dari Meranti untuk kita bawa keliling Indonesia yang bermasalah dengan Karhutla, biayanya nanti dari BNPB," ungkapnya.

Kepala BRG RI, Nazir Foead mengatakan bahwa Kepulauan Meranti merupakan tonggak sejarah restorasi gambut di Indonesia.

"Meranti tonggak sejarah restorasi gambut di Indonesia. Dimana presiden menyaksikan langsung gambut bisa dipulihkan kembali, kami belajar dari masyakat yang melakukan turun temurun membasahi gambut dengan sekat kanal. Keberhasilan Meranti bisa menjadi contoh semua daerah di Riau dan di Indonesia," ujarnya.(hrc)


Berita Lainnya :
  • Bupati Bengkalis, Diwakili Asisten II Hadiri Acara Pertemuan Tahunan BI Pekanbaru
  • LPTQ Akan Berikan Penghargaan kepada Penghafal Al-Quran 30 Juz
  • Kadis Kominfotik Riau Buka Rakornis Kominfo se Riau
  • Riau Jadi Tuan Rumah Pertemuan DBH Sawit Se Sumatera 2019
  • Pemprov Riau Siap Bantu BNN Bangun Gedung
  • Gubri Minta Daerah Bersinergi dengan Pemerintah Provinsi
  • Pemko Pekanbaru Terima Hibah Dua Rusunawa dari Kementerian PUPR
  • Sekko Hadiri Rakor Forkopimda Bersama Gubernur
  • Pekanbaru Raih Penghargaan Kota Peduli HAM
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan