Konflik antara satwa dan manusia tidak henti hentinya terjadi di wilayah kerja Balai Besar KSDA Riau. Kali ini konflik Gajah dengan manus...[read more] "> Konflik antara satwa dan manusia tidak henti hentinya terjadi di wilayah kerja Balai Besar KSDA Riau. Kali ini konflik Gajah dengan manus" />
Rabu, 27 Mei 2020
Follow Us:
17:25 WIB - Angka Kesembuhan di Provinsi Riau Termasuk Tinggi di Indonesia | 17:25 WIB - Tiga Pasien Positif Covid-19 Bengkalis Kembali Dilaporkan Sembuh | 17:25 WIB - Seorang Pemulung di Pekanbaru Ditemukan Membusuk di Kolong Jembatan | 17:25 WIB - Gubri Ingatkan Pegawai Pemprov Riau yang Bekerja Jalankan Protokol Kesehatan | 17:25 WIB - Libur Idul Fitri, Bupati Wardan Sapa Camat Se- Inhil | 17:25 WIB - ONKP Resort Jawa Bersama Firman Jaya Daeli Bagi Warga Terdampak Covid-19
/ Riau / BBKSDA Riau Giring Gajah Liar dari Peranap dan Kelayang /
BBKSDA Riau Giring Gajah Liar dari Peranap dan Kelayang
Kamis, 13 Juni 2019 - 08:50:00 WIB

PEKANBARU (Bidikonline.com) - Konflik antara satwa dan manusia tidak henti hentinya terjadi di wilayah kerja Balai Besar KSDA Riau. Kali ini konflik Gajah dengan manusia terjadi di Kecamatan Peranap dan Kelayanh, Kabupaten Indragiri Hulu, Provinsi Riau.

Empat ekor gajah liar (alephas maximus sumatrae) memakan sawit warga yang kebanyakan berumur 2 sampai 5 tahun. Gajah gajah tersebut sudah beberapa lama mendiami dua Kecamatan yaitu Kecamatan Peranap dan Kecamatan Kelayang.

Terkait hal itu, Balai Besar KSDA Riau bersinergi dengan WWF dan Yayasan TNTN melakukan penggiringan satwa dilindungi tersebut.

Menurut humas BBKSDA Riau, Dian Indriati, Rabu (12/6/19), pada 11 Juni 2019, tim telah melakukan rapat dan koordinasi bersama Wakil Bupati Indragiri Hulu, Kecamatan Peranap (4 desa dan 2 kelurahan), Kecamatan Kelayang, Polsek Peranap, Danramil Peranap, PT. RAPP, PT. RPI, PTPN V, PT. Bintang dan masyarakat yang berdampak.

Tim melakukan survey jalur untuk penggiringan dengan gajah latih. Saat survey, tim menemukan 3 gajah liar berada di belakang pasar baru Peranap tengah berendam.

"Malamnya dilakukan pembahasan kembali teknis penggiringan dengan gajah latih yang direncanakan akan dilakukan keesokan harinya, yaitu tanggal 12 Juni 2019 ke arah kantong gajah Tesso Nilo (15 km dari TKP)," kata Dian.

Untuk satwa Gajah latih sendiri, menurut Dian Tim Balai Taman Nasional Tesso Nilo dan WWF mengirimkan bantuan 2 Gajah latih dari Lubuk Kembang Bungo. Yaitu gajah bernama Rahman berumur sekitar 35- 40 tahun dengan berat kurang lebih 4 ton dan gajah Indro berumur sekitar 30-35 tahun dengan berat 3,5 ton. Keduanya berjenis kelamin jantan. (rtc)


Berita Lainnya :
  • Angka Kesembuhan di Provinsi Riau Termasuk Tinggi di Indonesia
  • Tiga Pasien Positif Covid-19 Bengkalis Kembali Dilaporkan Sembuh
  • Seorang Pemulung di Pekanbaru Ditemukan Membusuk di Kolong Jembatan
  • Gubri Ingatkan Pegawai Pemprov Riau yang Bekerja Jalankan Protokol Kesehatan
  • Libur Idul Fitri, Bupati Wardan Sapa Camat Se- Inhil
  • ONKP Resort Jawa Bersama Firman Jaya Daeli Bagi Warga Terdampak Covid-19
  • Hari Raya Idul Fitri, Hotspot Terdeteksi di Dumai dan Siak
  • 307.193 Pelanggan PLN Riau Dapat Stimulus Listrik Gratis
  • Vaksin Corona yang Dikembangkan China Hasilnya Menjanjikan
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan