Hari ini, Senin (18/3/19) pagi, lelaki 52 tahun itu akhirnya resmi dilantik menjadi orang nomor satu di Kabupaten Siak. Yang melantik dia...[read more] "> Hari ini, Senin (18/3/19) pagi, lelaki 52 tahun itu akhirnya resmi dilantik menjadi orang nomor satu di Kabupaten Siak. Yang melantik dia" />
Selasa, 25 Juni 2019
Follow Us:
Selasa, 25 Juni 2019 - 13:20 WIB
Bupati Kampar Sosialisasikan TORA
Selasa, 25 Juni 2019 - 13:18 WIB
Wagubri Setuju Anggaran Perjalanan Dinas Dihemat
Selasa, 25 Juni 2019 - 13:13 WIB
Malaysia Sambut Baik Program Merangkai Dumai Melaka
13:13 WIB - Wawako Buka Pelatihan Ahli Muda K3 Kontruksi Kemenaker | 13:13 WIB - Disdik Bagikan 1.000 Paket Bantuan Sekolah di HUT Pekanbaru | 13:13 WIB - Bupati Kampar Sosialisasikan TORA | 13:13 WIB - Wagubri Setuju Anggaran Perjalanan Dinas Dihemat | 13:13 WIB - Malaysia Sambut Baik Program Merangkai Dumai Melaka | 13:13 WIB - Bupati Suyatno Pimpin Rapat Persiapan Keberangkatan Jemaah Calon Haji
/ Siak / Kisah Alfedri, Si Penjala Ikan hingga menjadi Bupati Kabupaten Siak /
Kisah Alfedri, Si Penjala Ikan hingga menjadi Bupati Kabupaten Siak
Senin, 18 Maret 2019 - 21:55:34 WIB

PEKANBARU (Bidikonline.com) - Hari ini, Senin (18/3/19) pagi, lelaki 52 tahun itu akhirnya resmi dilantik menjadi orang nomor satu di Kabupaten Siak. Yang melantik dia adalah seniornya yang beberapa waktu lalu naik kelas menjadi Gubernur Riau, Drs H Syamsuar.

Tak pernah terlintas dalam benak si 'kutu buku' ini bakal menjadi Bupati. Boro-boro untuk itu, jadi pamong pun tak pernah ada dalam mimpi masa kecilnya.

Sebab, waktu itu yang jadi mimpi Alfedri cuma jadi tukang listrik yang kelak bisa menolong warga, supaya rumah-rumah orang di kampung bisa terang benderang.
Karena ketika itu dirinya masih duduk di Sekolah Dasar (SD), Alfedri kecil pernah bilang sama emaknya, suatu saat ia ingin sekolah di STM.

Biar keinginannya itu kesampaian, Alfedri, tekun belajar. Ragam cara yang dia lakukan supaya suasana belajarnya menyenangkan.

Kalau belajar di rumah, dia suka menggongseng kacang biar ada camilan. Sebab kalau belajar, Alfedri sering sampai larut malam.

Pun kalau lagi di luar rumah, Alfedri selalu menenteng buku. Mau sedang di sawah, menjala ikan, bahkan sedang ngumpul dengan teman sebayanya pun, buku tak pernah ketinggalan.

Ridwan yang mendidik dia seperti itu, keras tapi terarah. Dan seperti kebiasaan melayu kampung pada umumnya, Alfedri adalah orang pengajian.

Di luar itu, sejak kecil dia sudah mandiri. Sudah bisa membikin kolam sendiri, menanam sawah sendiri dan bahkan mendayung sampan sambil menjala di sungai. Untuk yang satu ini, benar-benar menjadi hobi Alfedri, makanya dia sempat merengek kepada ayahnya untuk dibelikan jala.

Meski jadi hijrah ke Pekanbaru, anak Ridwan Dailami ini, bukan masuk STM, tapi SMPN 4 dan kemudian SMAN 1. Dan ke Pekanbaru pun dia diboyong dan tinggal di rumah Pak Ciknya.

Di sinilah cerita lain muncul. Ada getaran kecil di hati Alfedri saat menengok gadis cantik tetangga Pak Ciknya. Namanya Rasidah.

Alfedri tak berani berbuat banyak tentang perempuan itu, selain takut pada Pak Ciknya, lelaki ini juga belum punya cukup nyali untuk menatap yang namanya perempuan. Maklum, saat itu Alfedri masih kelas II SMP dan Rasidah kelas I SMP.

Lepas SMA, Alfedri diterima di Akademi Pemerintahan Dalam Negeri (APDN), persis tahun 1985. Cikal dia bakal jadi pamong mulai kelihatan.

Dan kemandiriannya sejak kecil makin tertempa di sini. Inilah yang membikin Alfedri juga menjadi mahasiswa yang dapat menyelesaikan studinya dengan baik di setiap jenjang pedidikan yang dilaluinya.

Pekanbaru TA 1985-1989. Kemudian melanjutkan S1 di Institut Ilmu Pemerintahan (IIP) Tahun 1993-1995. Sementara S2 di Universitas Riau Pekanbaru  Tahun 2003 hingga tahun 2005.

Mulai sibuk dengan karir membikin Alfedri sempat terlupa dengan Rasidah. Namun kenangan lama itu kembali bersemi saat Alfedri ketemu kembali dengan Rasidah di Sungai Apit.

Waktu itu Rasidah mulai menjalani karirnya sebagai guru berstatus pegawai negeri dan Alfedri pegawai di kantor Camat Sungai Apit.

Tahun 1993, lelaki ini memberanikan diri melamar Rasidah dan gayungpun bersambut.

Bersama Rasidah, karir lelaki ini terus melejit. Jadi Pjs Kaur Kemasyarakatan Setwilcam Sungai Apit. Masih di tempat yang sama, jabatannya naik menjadi Kepala Seksi PMD. Selanjutnya menjadi Sekretaris Camat Minas hingga tahun 2000.

Lebih kurang satu tahun, sejak Juni 1998, Alfedri juga pernah 'rangkap jabatan' jadi kepala sekolah SMA Korpri yang sekarang berubah nama jadi SMAN 1 Minas. Kala itu Alfedri ditunjuk menjadi kepala sekolah, karena dia salah satu pencetus berdirinya SMA pertama di Minas itu.

Masih di tahun yang sama, Alfedri dipercaya oleh almarhum Tengku Rafian (Bupati Siak kala itu) sebagai Kabag Pemerintahan Desa dan kemudian Kabag Penyusunan Program.

Dimasa kepemimpanan Bupati Siak Arwin AS, Alfedri di percaya sebagai Camat Minas, Camat Tualang, Kabag Keuangan dan di tahun 2011 di angkat menjadi Kepala DPPKAD.

Tak hanya moncer menjadi pamong, Alfedri juga kemudian piawai menggawangi sederet organisasi Kepiawaiannya memimpin organisasi. Mulai dari Ketua Badan Amil Zakat kabupaten, Ketua Komisi Penanggulangan AIDS, Ketua BNN Kabupaten Siak, Ketua Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Kabupaten Siak (TKPK), Ketua Kwartir Cabag 09 Gerakan Pramuka Siak, Ketua Badan Wakaf Indonesia (BWI) Perwakilan Kabupaten Siak, hingga kemudian menjadi Ketua DPD PAN Kabupaten Siak.

Bersama Syamsuar, sejak tahun 2011, Alfedri semakin matang. Dua kali menjadi wakil Syamsuar di pemerintahan Kabupaten Siak. Hal itu membuat lelaki ini tertempa menjadi figur baru yang matang.

Sebab, Syamsuar tidak sekadar menjadikan dia wakil, lebih dari itu, Alfedri sudah seperti seorang adik bagi Syamsuar. 

Itulah sebabnya, mereka berdua melejit maju dua periode menjadi kepala daerah Siak, sejarah yang cukup langka bagi dunia politik, khususnya di Riau.

Tapi itulah Alfedri, lelaki yang santun dan tau menghormati yang lebih tua dan layak dihormati. Loyalitasnya, tidak hanya pada cinta pertamanya, Rasidah, tapi juga pada tanggungjawab dan pengabdian pada negara dan pimpinannya.

Loyalitas inilah yang membikin Syamsuar senang pada Alfedri. Dan mulai hari ini, tibalah giliran Alfedri dilantik Gubernur Riau Syamsuar, untuk memimpin Kabupaten Siak agar menjadi daerah yang lebih cemerlang, terbilang dan gemilang.(rmc)


Berita Lainnya :
  • Wawako Buka Pelatihan Ahli Muda K3 Kontruksi Kemenaker
  • Disdik Bagikan 1.000 Paket Bantuan Sekolah di HUT Pekanbaru
  • Bupati Kampar Sosialisasikan TORA
  • Wagubri Setuju Anggaran Perjalanan Dinas Dihemat
  • Malaysia Sambut Baik Program Merangkai Dumai Melaka
  • Bupati Suyatno Pimpin Rapat Persiapan Keberangkatan Jemaah Calon Haji
  • PLN Pekanbaru Kembali Berlakukan Pemadaman Bergilir
  • Tiga Daerah Belum Ajukan Nama Cawabup ke Gubernur
  • Tahanan Ini Kembali Ditangkap karena Curanmor
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan