Jakarta - Erick Thohir langsung menjadi sasaran tembak. Kasus korupsi sosialisasi Asian Games 2018 tiba-tiba dimunculkan dengan bumbu bah...[read more] "> Jakarta - Erick Thohir langsung menjadi sasaran tembak. Kasus korupsi sosialisasi Asian Games 2018 tiba-tiba dimunculkan dengan bumbu bah" />
Jum'at, 21 09 2018
Follow Us:
Minggu, 16 September 2018 - 09:22 WIB
Anggota DPRD Golkar Bisa Dihukum Mati
Sabtu, 15 September 2018 - 09:12 WIB
Ambil Sikap Terhadap Roy Suryo
Sabtu, 15 September 2018 - 08:41 WIB
PDIP: Kini Bola di KPU
08:41 WIB - Etape kedua Tim Australia Kembali Unggul | 08:41 WIB - Hendardji Soepandji Restui Munas IMO | 08:41 WIB - Tim BSK Siak, Raih Jersey Merah Putih | 08:41 WIB - Etape II, Tinggal 59 Pebalap yang Bertanding, 10 Didiskualifikasi | 08:41 WIB - 2 Pembalap Australia Di Sprint Terdepan | 08:41 WIB - Inhil Dapat Jatah 342 Kouta CPNS Guru
/ Hukum / Erick Thohir Sasaran Kasus Korupsi /
Erick Thohir Sasaran Kasus Korupsi
Rabu, 12 September 2018 - 23:42:52 WIB
Jakarta - Erick Thohir langsung menjadi sasaran tembak. Kasus korupsi sosialisasi Asian Games 2018 tiba-tiba dimunculkan dengan bumbu bahwa Polda Metro Jaya akan memanggil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin tersebut.

Erick menyebut hal itu sebagai kampanye hitam. Namun Erick tidak memungkiri kampanye hitam sudah pasti ada sehingga nantinya TKN akan memberi perhatian khusus soal perkembangan isu di media sosial (medsos).

"Ini tidak mendidik dan akhirnya ada saling serang dan akibatnya nanti nggak bagus," kata Erick setelah memimpin rapat TKN di kawasan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu (12/9/2018).

"Saya rasa yang namanya black campaign biasa. Ya, kan? Yang penting kan buktinya," sambungnya.

Selain isu tersebut, Erick disebut sebagai 'stuntman' calon wakil presiden (cawapres) Jokowi. Sosok Erick yang dibanding-bandingkan dengan Sandiaga Uno sebagai cawapres Prabowo dianggap sebagai perwujudan Erick sebagai stuntman cawapres.

"Lihat aja meme-meme yang dikeluarkan kubu sebelah bukan Ma'ruf-Sandiaga, tapi meme yang dikeluarkan adalah Erick Thohir dengan Sandi. Itu artinya mereka butuh cawapres stuntman untuk hadapi Prabowo-Sandi, yaitu Erick Thohir," kata anggota Badan Komunikasi DPP Gerindra Andre Rosiade.

"Saat ini mereka pilih meme, coba baca narasi yang dibangun Jokowi-Ma'ruf, yaitu Erick Thohir dengan Sandi. Seharusnya apple to apple kan Bang Sandi dengan Kiai Ma'ruf dong. Ini menunjukkan bahwa selain mereka follower, mereka butuh cawapres stuntman," imbuh Andre.

Lalu, apa kata Erick soal itu?

"Ya nggak apa-apa, kalau stuntman kan bagus. Kalau nggak ada stuntman, nggak ada film action," kata Erick.

Erick tidak mempermasalahkan pernyataan tersebut. Menurutnya, istilah 'stuntman' baru akhir-akhir ini ramai dibahas di masyarakat.

"Nah memang masyarakat Indonesia belum biasa dengan stuntman. Kenapa? Karena semuanya nonton drama. Kalau drama nangis-nangisan nggak perlu pakai stuntman nangis sendiri. Jadi stuntman itu kayaknya sesuatu yang memang baru dan saya rasa itu sah-sah aja mereka yang penting kan kita fokus kepada Pak Jokowi yang memang akan sebagai calonnya," kata Erick. **)


Berita Lainnya :
  • Etape kedua Tim Australia Kembali Unggul
  • Hendardji Soepandji Restui Munas IMO
  • Tim BSK Siak, Raih Jersey Merah Putih
  • Etape II, Tinggal 59 Pebalap yang Bertanding, 10 Didiskualifikasi
  • 2 Pembalap Australia Di Sprint Terdepan
  • Inhil Dapat Jatah 342 Kouta CPNS Guru
  • 13 Tim yang Berlaga di Tour de Siak 2018
  • Gubri dan Bupati Siak Kompak Pukul Kompang Bersama
  • Diskominfo Inhil Tegaskan Sudah Akomodir Rekan Media
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan