Bidikonline.com - Saat komunis berkuasa tahun 1949, Ketua Mao Zedong melarang segala bentuk prostitusi. Tentara merah menutup rumah-rumah b...[read more] "> Bidikonline.com - Saat komunis berkuasa tahun 1949, Ketua Mao Zedong melarang segala bentuk prostitusi. Tentara merah menutup rumah-rumah b" />
Jum'at, 14 Desember 2018
Follow Us:
Selasa, 11 Desember 2018 - 21:19 WIB
La Nyalla Mattalitti Ungkap Kebohongan Prabowo
Selasa, 11 Desember 2018 - 19:10 WIB
Bupati Bengkalis Terima Penghargaan Peduli HAM
Selasa, 11 Desember 2018 - 14:57 WIB
Sandiaga 'Diminta' Pulang
14:57 WIB - Bupati Syamsuar Pimpin Pawai Ta'aruf | 14:57 WIB - Mobil "Kencing" Marak | 14:57 WIB - Syamsuar Sosialisasikan Program KUR | 14:57 WIB - Ketua KI Apresiasi PPID Bengkalis | 14:57 WIB - Bupati Bengkalis Terima Penghargaan Peduli HAM | 14:57 WIB - La Nyalla Mattalitti Ungkap Kebohongan Prabowo
/ Entertainment / Mahasiswi Jadi Ayam Kampus Di China /
Mahasiswi Jadi Ayam Kampus Di China
Senin, 26 Februari 2018 - 14:35:37 WIB
Bidikonline.com - Saat komunis berkuasa tahun 1949, Ketua Mao Zedong melarang segala bentuk prostitusi. Tentara merah menutup rumah-rumah bordil yang sudah ribuan tahun menjadi bagian dari budaya masyarakat China.

"Pelacuran adalah gejala kapitalisme," kritik Mao saat itu.

Namun seperti di tempat lain, prostitusi tak pernah benar-benar mati di China. Rumah bordil masih buka secara sembunyi-sembunyi. Kini seiring dengan booming ekonomi China, klub-klub malam di China makin bersinar.

Sebuah klub di Chengdu, menawarkan hiburan tak terbatas bagi para pria berkantung tebal. Bahkan untuk pertunjukan paling liar sekali pun.

Di Yunan, berdiri rumah-rumah bordil dengan wanita cantik dari Myanmar. Kisah mereka memilukan. Diming-imingi pekerjaan oleh para gangster China dan dipaksa menyeberang perbatasan.

Begitu sampai di China, malah dijual untuk jadi pengantin pria tua. Atau dipisahkan menjadi penjaja cinta di hotel dan spa untuk melayani pria berkantung tebal.

The China Daily melaporkan antara tahun 2000 hingga 2010 ada sekitar 10 juta PSK di seluruh China. Ada kemungkinan jumlah itu bertambah terus. Namun yang mengejutkan praktik prostitusi juga terjadi di lingkungan kampus.

Lijia Zhang, seorang jurnalis dan pemerhati masalah sosial di China menyebut berkembangnya prostitusi di China tak bisa dilepaskan dari tumbuhnya ekonomi China. Di satu sisi, kesempatan kerja untuk wanita justru terbatas.

"Beberapa perusahaan menetapkan standar yang tinggi bagi wanita. Sementara perusahaan yang lain tak mau mempekerjakan wanita usia produktif," tulis Zhang dalam artikel di South China Post Morning.

Para mahasiswi yang baru saja lulus harus menghadapi tantangan yang berat untuk mendapatkan pekerjaan. Ini berbeda di era sebelumnya dimana pemerintah menyediakan lapangan pekerjaan untuk lulusan universitas tanpa memandang gender.

Zhang juga menyoroti para mahasiswi yang menjadi "ernai", istilah untuk istri simpanan atau istri kedua para pria berduit. Para wanita terpelajar dan dari keluarga kelas menengah ini terjun ke dunia prostitusi atas pilihan mereka sendiri.

"Mereka sadar peluang mereka mendapatkan pekerjaan yang baik kecil sekali. Sejumlah kecil mahasiswa yang cantik memilih menjadi simpanan pria kaya dan berkuasa," tulis Zhang.

Berbeda dengan para penjaja seks kelas bawah yang terpaksa terjun ke lembah hitam karena kemiskinan, dijual atau dipaksa oleh keluarga mereka.

Kodenya minuman ringan

Soal prostitusi di kalangan kampus ini kembali ramai dibahas di media sosial China. Bagaimana cara mencari mahasiswi yang mau diajak berkencan?

Di forum tersebut dibahas caranya adalah menaruh botol minuman ringan di kap mobil. Kebanyakan mobil yang parkir di dekat kampus itu adalah mobil mewah sekelas BMW.

Situs Whatsonweibo mengutip seorang blogger. Botol minuman yang diletakkan berbeda artinya. Jika botol air mineral, dia mencari mahasiswi bertarif 200 yuan atau sekitar Rp 450.000. Jika botol minuman green tea, artinya mencari wanita bertarif 300 yuan atau sekitar Rp 700.000. Nah, jika kaleng soft drink yang ditaruh, maka pria itu mencari wanita yang lebih tinggi lagi kelasnya. Tarif yang dia tawarkan mencapai Rp 1,4 juta.

Beberapa TV melakukan percobaan dengan menaruh botol minuman di atas mobil mereka di sebuah universitas. Benar saja, tak lama kemudian muncul seorang mahasiswi yang masuk ke mobil.

Namun dilaporkan juga setelah informasi ini banyak tersebar, cara ini tak lagi efektif. Para "ayam kampus" menjadi lebih waspada.

"Saya menunggu seharian, tak ada yang masuk ke mobil saya," keluh seorang pria.

Prostitusi memang tak pernah mati. Bahkan di negeri tirai bambu sekalipun dia subur.(rac)


Berita Lainnya :
  • Bupati Syamsuar Pimpin Pawai Ta'aruf
  • Mobil "Kencing" Marak
  • Syamsuar Sosialisasikan Program KUR
  • Ketua KI Apresiasi PPID Bengkalis
  • Bupati Bengkalis Terima Penghargaan Peduli HAM
  • La Nyalla Mattalitti Ungkap Kebohongan Prabowo
  • Sandiaga 'Diminta' Pulang
  • Ahok Segera Bebas
  • Ma'ruf Amin Tak Boleh Jalan
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan