TELUKKUANTAN (Bidikonline.com) - Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kuantan Singingi (Kuansing), Riau menegaskan ruas jalan P...[read more] "> TELUKKUANTAN (Bidikonline.com) - Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kuantan Singingi (Kuansing), Riau menegaskan ruas jalan P" />
Rabu, 19 Desember 2018
Follow Us:
Minggu, 16 Desember 2018 - 08:18 WIB
PDIP : Jika Tidak Aman Kami Dirugikan
Minggu, 16 Desember 2018 - 07:05 WIB
Pernyataan Poligami Bukan Ajaran Islam Itu Kontroversial
Minggu, 16 Desember 2018 - 06:53 WIB
RDP Bersama KPU Sepakati Kotak Suara Kardus
06:53 WIB - Pekerjaan Jalan SP Lago- Mengkapan Tanpa Pengawasan | 06:53 WIB - Logo MOI di Catut | 06:53 WIB - PDIP : Jika Tidak Aman Kami Dirugikan | 06:53 WIB - Presiden Jokowi Terima Gelar Datuk Seri Setia Amanah Negara | 06:53 WIB - Pernyataan Poligami Bukan Ajaran Islam Itu Kontroversial | 06:53 WIB - RDP Bersama KPU Sepakati Kotak Suara Kardus
/ Kuantan Singingi / PT WN 'Rampok' Jalan Pemerintah /
PUPR Kuansing
PT WN 'Rampok' Jalan Pemerintah
Selasa, 08 Agustus 2017 - 16:52:43 WIB
TELUKKUANTAN (Bidikonline.com) - Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kuantan Singingi (Kuansing), Riau menegaskan ruas jalan Petai Baru - Simpang Raya di Singi Hilir merupakan jalan kabupaten. Kini, jalan sepanjang 1,7 Km dikuasai oleh PT Wanasari Nusantara.

"Itu jalan kabupaten, bukan jalan perusahaan dan kita punya SK-nya, bahwa itu jalan kabupaten dan milik masyarakat," ujar Azwan, Kepala PUPR Kuansing saat hearing dengan Komisi C DPRD Kuansing, Selasa (8/8/20017) sore.

Dalam rapat dengar pendapat yang dipimpin Ketua Komisi C Andi Cahyadi, Azwan memaparkan bahwa ruas jalan tersebut sudah ada sejak dibangunnya transmigrasi.

"Dulu ini awalnya jalan poros transmigrasi. Nah, sekarang mana yang lebih dulu, transmigrasi apa HGU perusahaan? Kan transmigrasi. Karena itu, ini jalan kabupaten," terang Azwan di depan masyarakat

Untuk diketahui, konflik antara masyarakat dan PT Wanasari Nusantara sudah sering terjadi. Apalagi mengenai jalan poros tersebut, sebab perusahaan tak membolehkan masyarakat melintasinya. Agar masyarakat tak lewat, perusahaan memportal jalan.

Pada tahun 2015, PT Wanasari sempat membuka akses jalan untuk umum. Warga bersama pemerintah dan pihak perusahaan membongkar portal secara bersama-sama.

Namun, pada akhir Juli 2017 lalu, PT Wanasari Nusantara kembali berulah. Mereka melarang alat berat yang didatangkan pemerintah untuk memperbaikinya. Sikap arogan yang ditunjukkan perusahaan sangat disesalkan oleh masyarakat. Sehingga, masyarakat mengadu ke DPRD Kuansing.

Sayang, dalam hearing kali ini, pihak perusahaan tak datang. Alasannya, mereka ada urusan ke Pekabaru, hal itu sesuai dengan surat yang dikirim PT Wanasari kepada DPRD Kuansing.***


Berita Lainnya :
  • Pekerjaan Jalan SP Lago- Mengkapan Tanpa Pengawasan
  • Logo MOI di Catut
  • PDIP : Jika Tidak Aman Kami Dirugikan
  • Presiden Jokowi Terima Gelar Datuk Seri Setia Amanah Negara
  • Pernyataan Poligami Bukan Ajaran Islam Itu Kontroversial
  • RDP Bersama KPU Sepakati Kotak Suara Kardus
  • Jokowi: Mari Jaga Ketenangan
  • Jokowi Ingin Orang Riau Jadi Komisaris
  • Jokowi: Tradisi Adat Melayu Megah
  •  
    Komentar Anda :
       


    Galeri   + Index Galeri
    Memperingati Hari Jadi Rohul ke - 18, DPRD Gelar Rapat Paripurna Istimewa

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Lintas Nusantara | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Profil | Redaksi | Index
    Pedoman Berita Siber

    Copyright © 2009-2016 bidikonline.com
    Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan